Wednesday, October 26, 2011

CERPEN Benci Bernoktahkan Cinta.





Sebaik sahaja balik dari kuliah, aku terus balik ke bilik dan membersihkan diri. Ida, teman sebilikku tidak ada di bilik kerana dia menjalani latihan di stadium mini kolej. Lagipun dia merupakan atlet harapan kolej untuk acara larian berpagar 110 meter. Tapi Ida memang aktif, tak macam kau ni. Aku memang malas sikit kalau bab – bab bersukan ni. Tapi badan maintain cun okay! Puji diri sendiri lah pulak.
“Hai Lia!” tegur Ida yang tiba – tiba muncul di sebalik daun pintu. Aku sedikit tersentak. Minah ni, kalau ye pun bagilah salam dulu ke, ketuk pintu dulu ke. Ini tak main terjah je. Dah macam segmen “Terjah” yang dalam Melodi pulak dah.
“Manusia jenis apalah kau ni? Orang masuk bagi salam lah dulu, ini tidak. Nasib baik kawan kau ni tak ada penyakit jantung, kalau tak makan nasi free la kat rumah aku.” Ngomelku. Ida hanya tersengih. Ingatkan nak mintak maaf tapi dia boleh buat tak layan jer apa yang aku cakap. Eeee, memang tak makan saman betul lah dia ni!
“Eh, kenapa kau tak datang tengok aku buat latihan kejap tadi? Aku rasa ini kali ke seratus dua puluh aku tunggu kau datang tapi tak jugak muka kau muncul kat stadium.” Tanya Ida sambil mencapai tualanya.
“Banyaklah kau ke seratus dua puluh. Aku ada kelas ganti petang tadi. Last week kan Prof. Azfar tak ada so dia ganti kelas petang tadi.”
“Ermm, yelah. Kejap lagi lepas aku mandi, aku solat kejap and after that kita pergi makan okay? Aku lapar dah ni,” ajaknya. Aku hanya mengangguk kerana perutku juga mula bernyanyi yang aku sendiri tidak tahu irama apa.


IDA menghampiri tempat duduk berhampiran dengan pintu cafe dan aku pula pergi mendapatkan makanan. Dalam keadaan tenang aku berjalan, tiba – tiba aku terlanggar seseorang. Eh, tak! Aku dilanggar bukan terlanggar.
“Buta ke? Hari belum malam lagi dah tak nampak orang ke?” marahku sambil mengusap bahu yang terkena badan orang yang melanggar aku sebentar tadi.
“Eh, awak tu yang langgar saya dulu!”
“Jangan nak tukarkan yang fakta kepada yang auta okay! Awak tu yang jalan…”  kata – kataku terhenti bila Ida mencelah.
“Kenapa ni Lia? Aiman?”
Aku kehairanan. Bila masa pulak dia ni kenal mamat ni?? Tapi buat masa sekarang aku hanya nak mengatakan aku tak bersalah. Tak bersalah!
“Ida, kau cakap dengan kawan kau ni lain kali bila berjalan tu buka mata besar – besar. Jangan main ikut sedap jalan je!” pesanku sebelum berlalu. Namun sempat aku menghadiahkan satu jelingan kepada mamat yang bernama Aiman itu. Huh! Terus lupa niat asal untuk menjamu selera. Sabar ya si perut comel, pujukku dalam hati kepada perut yang agak lapar.
Aku mengambil tempat yang telah Ida tinggalkan sebentar tadi. Dari situ aku mencuri pandang ke arah Ida yang sedang berbincang dengan mamat sewel itu. Ops! Tak elok kutuk orang. Tapi aku tak peduli sebab aku tahu dia pasti kutuk aku depan Ida sebab nampak sangat gayanya yang tidak berpuas hati itu. Beberapa pelajar di café mula berbisik sesama sendiri, bergosip lah tu!
“Hish, apalah kau ni Lia. Kenapa kau berkasar dengan Aiman tu? Tak baiklah buat macam tu.” ujar Ida yang baru melabuhkan punggungnya setelah berbicara dengan mamat yang melanggar aku tadi.
“Ida, kau ni di pihak yang mana?? Kau kena ingat Ida, aku ni kawan baik kau bukan mamat tu!”
Ida hanya tersengih mendengar ugutanku. Saja nak test kawan aku yang sorang ni.


PETANG itu aku menemani Ida mejalani latihan di stadium mini kolej. Tapi aku agak terkejut apabila terdapat beberapa kelompok pelajar perempuan berkumpul di situ. Ada game ke petang ni? Bisik hati kecilku.
Ida yang sekejap tadi hilang tiba – tiba muncul di sebelahku. Tak lari lagi dah rehat ke?
“Dah habis latihan or kau rehat ni?” soalku ingin tahu.
“Jadual ditukar hari ni, atlet lelaki yang training. Esok baru kita orang,” jelas Ida. Oh, patut pun ramai kaum hawa berkumpul di sini.
“Kau tahu Joe, last week masa aku makan kat café aku dilanggar oleh sorang minah ni. Tapi dia boleh cakap aku ni buta. Aku rasa dia yang buta kut, sebab tengok aku ni hensem sangat sampai membutakan mata dia.”
Berdesing telingaku mendengar suara yang begitu aku anti sejak peristiwa di café tempoh hari. Bila aku berpaling, kelihatan Aiman sedang duduk bersama beberapa orang temannya tidak jauh dari tempat aku dan Ida duduk. Ida memberi isyarat supaya aku bersabar. Sabar Lia! Sabar!
“Bro, aku nak tanya sikit. Awek yang langgar kau tu cantik tak?” tanya salah sorang daripada rakannya. Aiman menjeling ke arahku dan yang pasti jelingannya kubalas dengan tajam macam mata pedang. Huh! Kira yang paling tajamlah tu.
“Orang perempuan tak elok cakap kasar – kasar. Betul kan Kimi?” sindir Aiman lagi sewaktu mereka bergerak menuju ke depan. Nampak gayanya kali ni aku dah tak boleh nak sabar dah!
“Yang awak nak sindir saya ni kenapa hah??” Sergahku lalu berdiri. Semua mata mula tertumpu kepadaku. Ah! Persetankan mata – mata itu!
“Eh, yang awak terasa pulak kenapa?” Aiman pula bertanya. Eish! Geramnya dengan dia ni. Macam nak tampar je muka dia. Tapi bila tengok muka dia yang hensem tu kesian pulak aku. Tak apalah Lia, sabar je. Pujukku di dalam hati.  Aku pantas melangkah meninggalkan stadium dan tidak lama selepas itu aku terdengar…
“Aiman! Aiman! Aiman!” sorak pelajar perempuan. Aku berpaling ke balapan. Rupa – rupanya dia tu atlet juga. Lari 100 meter pulak tu. Harap – harap kau kalah Aiman! Doaku dalam hati sebelum berlalu.


“LIA, kenapa kau dengan Aiman tak nak berdamai je?” tanya Ida sewaktu kami berdua berbaring di atas katil sementara menunggu solat Isyak.
“Berdamai? Never!”
“Dah masuk tiga bulan kau orang perang dingin, tak kan kau nak selama – lamanya macam ni?”
“Biar jelah Ida,”jawabku selamba. Entah kenapa perasaan marahku pada Aiman masih belum surut – surut lagi. Perselisihan antara kami berdua sudah menjadi buah mulut pelajar di kolej ini.
“Tapi kenapa semua orang kat kolej ni sibuk sangat aku tak ngam dengan Aiman tu?” tanyaku sambil memusingkan badan menghadap Ida.
“Itulah kau, hidup dalam dunia kau sendiri je. Yang kau tahu pergi kelas, makan kat café, lepak kat library and sometime ikut aku kat stadium. Cubalah kau ikut sikit perkembangan semasa yang berlaku kat kolej ni,” hujah Ida panjang lebar.
“Eh, aku tak minta pun kau cerita rutin harian aku okay!”
Ida mengeluh.
“Aiman tu anak Dato’ Aziz dan dia jugak jejaka pilihan Malaya pada abad ini. Ramai pelajar perempuan tergila – gilakan dia.”
“Hensem sangat ke dia tu?” soalku bodoh.
“Bagi kau dia tak hensem sebab kehenseman dia telah ditutup oleh perasaan benci kau terhadap dia,” ujar Ida lalu bangkit menuju ke bilik air apabila mendengar azan berkumandang.
Sampai macam tu sekali ke? Aku bermonolog sendiri.


DARI jauh aku dapat lihat kelibat Aiman dengan dua orang rakannya. Ingin saja aku berpatah balik namun hasratku mati apabila mereka bertiga sudah begitu hampir denganku.
“Beri laluan, beri laluan,” terdengar suara Aiman menyindirku. Langkahku mati dengan sendirinya.
“Jangan nak sindir – sindir!” kataku sedikit keras. Aiman menghampiriku dan berdiri betul – betul dibelakangku. Kedua – dua temannya sudah pun meninggalkan kami berdua.
“Tak boleh ke kalau cakap tu lembut sikit?” bisiknya hampir ditelingaku. Aku tersentak dan tanpa disengaja aku tertoleh ke belakang dan dahiku terkena bibirnya. Aiman mengaduh kesakitan. Padan muka! Kutukku di dalam hati. Aku terus melangkah meninggalkan Aiman yang masih menahan kesakitan.
“Eh awak!!” jerit Aiman kuat. Aku berpaling. Kelihatan dia berlari menghampiriku. Ada apa lagi ni?
“Awak ni tak tahu nak minta maaf ke? Dah lah hari tu langgar saya, hari ni cederakan bibir saya pulak tu!”
“Padan muka awak! Itu belum awak makan penampar saya lagi!” kataku dengan berani. Hampir terbeliak mata Aiman mendengar kelancangan mulutku.
So, awak tak nak minta maaf lah ni?”
“Tak!!” jawabku pantas berlalu.


SEJAK peristiwa itu, hubungan aku dengan Aiman menjadi semakin dingin. Pantang berjumpa pasti ada saja pergaduhan yang tercetus. Yang paling menyakitkan hatiku bila Aiman yang selalu memulakan dulu pertengkaran antara kami berdua. Tapi memandangkan hari ini merupakan hari jadiku, aku bercadang untuk mengelak berjumpa dengan Aiman kerana aku tidak mahu merosakan mood pada hari yang istimewa ini.
Happy birthday Lia!” ucap Tuty dan Mila serentak sewaktu aku melangkah masuk ke dalam dewan kuliah. Beberapa orang temanku turut mengucapkan benda yang sama.
“Selamat Ulang Tahun!”
Aku segera berpaling apabila mendengar satu suara dari arah berlakang. Aku terkesima apabila melihat Aiman menghulurkan hadiah kepadaku. Aku dengan pantas menarik tangannya untuk membawa ke luar dewan kuliah apabila mendengar usikan daripada teman sekelasnya.
“Sapa yang bagi tahu awak hari ni hari jadi saya?” soalku. Aiman hanya tersenyum.  Senyumannya tidak kubalas.
“Itu tak penting tapi yang penting sempena birthday awak ni saya nak ambik kesempatan untuk minta maaf dan saya harap kita boleh jadi kawan. This is my special gift for you Lia. Make sure awak bukak kat bilik nanti okay,” katanya lalu berlalu meninggalkan aku yang masih kebingungan setelah menyerahkan hadiah yang dibungkus dengan keratan majalah itu. Kata anak orang kaya tapi balut hadiah guna keratan majalah je. Keratan majalah??? Tiba – tiba aku teringat akan sesuatu. Pantas aku meninggalkan dewan kuliah yang baru saja hendak bermula. Di pertengahan jalan aku bertemu dengan Ida dan aku mengajaknya balik ke bilik dengan segera kerana ada sesuatu yang penting ingin aku katakan.


“KAU ni tuang kelas ke? Tak pernah – pernah kau tuang kelas tapi hari ni..”
“Ida, kau ada jumpa Kaira tak tadi?” aku memintas kata – kata Ida. Ida mengerutkan dahinya seolah – olah mengingatkan sesuatu.
“Tadi aku nampak dia sembang dengan Suzana, budak junior yang kena buli dulu. Tapi kenapa kau tanya pasal dia?”
Mendengar pertanyaan Ida membuatkan aku mengeluarkan hadiah yang diberi oleh Aiman sebentar tadi.
“Macam hadiah yang kau dapat masa birthday kau last year dengan hadiah masa valentine day. Kaira tak bagi tahu lagi ke sapa yang menjadi secret admire kau selama ni?Lagipun Kaira kan yang jadi wakil peminat kau tu untuk serahkan hadiah pada kau selama ni?” sekali lagi Ida bertanya. Aku tidak segera menjawab sebaliknya aku mengeluarkan empat kotak hadiah yang berbalut dengan keratan majalah yang masih belum dibuka dari almari kecilku.
“Kau pernah cakap, kau akan buka semua hadiah ni bila kau dah tahu siapa orang yang bagi hadiah – hadiah ni semua kan?” kata Ida sambil duduk di sebelahku. Aku mencapai gunting lalu membuka hadiah yang pertama kalinya aku terima. Mataku hampir terkeluar melihat album gambar yang penuh dengan gambar – gambarku di kolej. Hadiah kedua pula sepasang baju kurung berwarna merah jambu. Satu senyuman tiba – tiba terukir di bibirku.
“Lia, lebih baik kau cakap siapa yang bagi hadiah ni. Kalau kau tak tahu kau tak akan buka hadiah ni semua,” pujuk Ida lagi. Aku tidak menjawab sebaliknya terus membuka kotak hadiah yang ketiga.
“Eish, aku rasa anak orang kaya yang minat tahap dewa dengan kau ni Lia. Kau tengok ni, siap bagi camera  lagi. Aku tengok je aku dah tahu mahal.” Ida berkata sambil membelek – belek camera yang berwarna merah jambu itu.
“Ya Allah Lia, dalam camera ni semua gambar – gambar kau. Kalau tak angau, gila dah mamat ni!”
Mendengar kata – kata Ida membuatkan aku semakin teruja untuk membuka hadiah yang keempat. Namun di dalam hadiah itu hanya ada sekeping nota ringkas.

          Lia kusayang,
          Tunggu hadiah yang kelima yang akan tiba bersama hari jadimu.

“Wah, romantik tetap ada walaupun hanya sebaris kata!” usik Ida. Hatiku mula berbunga. Eish! Tak kanlah dia tu fanatik sangat kat aku ni.
Akhirnya hadiah yang terakhir kubuka. Wajah Aiman tiba – tiba muncul di fikiranku. Tak kan dia minat kat aku sedangkan kami berdua musuh ketat kat kolej ni,fikir hatiku lagi. Tapi mungkin jugak ada orang lain yang suruh dia bagi kat aku. Aku mencongak – congak sendiri. Ah! Buka jelah. Apabila hadiah terakhir itu dibuka, tanganku menggeletar apabila melihat gambar Aiman yang sudah pun dibingkai dengan cantik sekali dan yang paling mengejutkan ada sebentuk cincin berlian bermata satu. Ida memandang tepat ke wajahku. Aku pasti mesti bermacam – macam persoalan yang ingin diutarakan. 

          Lia kusayang,

          Akhirnya awak tahu jugak siapa yang menjadi secret admire awak selama ini kan? Saya tahu pasti awak inginkan penjelasan daripada saya jadi saya harap awak akan berjumpa dengan saya di stadium petang ni pada pukul 5.30 petang. Saya ada semua jawapan yang awak inginkan. 
 
          Aiman.


PETANG itu,aku nekad untuk bertemu dengan Aiman setelah mendapat nasihat daripada Ida. Aku juga ingin tahu apa tujuan sebenarnya Aiman berbuat sedemikian. Tidak sampai sepuluh minit aku duduk di salah sebuah kerusi di stadium mini itu tiba – tiba Aiman melabuhkan punggungnya disebelahku. Petang itu dia hanya memakai jeans dan t-shirt putih. Cermin mata hitam yang digayakan membuatkan Aiman kelihatan agak tampan. Ops! Aku memuji musuh ketat aku sendiri?? Pelik dah ni! Huh!
“Awak mesti terkejut apabila dapat tahu musuh ketat awak sebenarnya orang yang admire dengan awak selama ni,” Aiman memulakan bicara. Aku hanya memandang padang stadium yang kosong itu. Ida ada mengatakan latihan mereka dihentikan seketika kerana pelajar hendak menduduki final exam tidak lama lagi.
Frankly speaking, saya terkejut dengan apa yang berlaku sekarang ni. Saya tak pasti sama ada apa yang awak katakana itu benar – benar ikhlas atau sekadar ingin mempermainkan saya lagi. Saya kenal siapa awak Aiman,” kataku sedikit perlahan namun jelas sampai di telinga Aiman.
“Tapi awak tak kenal lagi cinta saya kan?”
Terasa luruh jantungku mendengar suara Aiman waktu itu. Takkanlah aku semudah ini cair dengan lelaki yang merangkap musuh ketatku. Ataupun apa yang Ida katakana sebelum ini benar yang aku sebenarnya ada hati dengan Aiman. Kalau tak masakan aku melayan kerenah Aiman sedangkan aku jenis yang tidak suka bergaduh dan suka mengalah dengan sesiapa saja.
Menurut pemerhatian Ida lagi, aku ini sama seperti Aiman yang menggunakan helah bergaduh untuk menarik perhatian antara satu sama yang lain. Tapi betul ke? Aku sendiri tidak pasti tapi yang nyata apabila tidak bergaduh dengan Aiman dalam tempoh seminggu pasti aku mula merindui dirinya. Ya Allah! Adakah aku benar – benar menyintai lelaki ini??
“Sempat lagi mengelamun!”
Aku tersentak apabila Aiman menyiku lenganku. Eish! Buat orang terperanjat je,ngomelku dalam hati.
“Macam ni lah awak, saya rasa saya kena fikir dulu benda ni. Lagipun hal ni berkaitan dengan hati dan perasaan. Saya pun nak pastikan awak betul – betul jujur dengan saya.” Hanya itu yang mampu aku perkatakan. Aiman membuka cermin matanya lalu memandang tepat ke mataku. Bab ni yang paling aku tak suka! Malu..
“Saya akan tunggu jawapan awak. Tapi rasanya tak salah kita memulakan perkenalan yang baru kan?” katanya sambil tersenyum. Buat kali pertama senyumannya kubalas. Ikhlas.
“Ermm, nama saya Syed Aiman Firdaus. Awak boleh panggil saya Aiman,” perkenalnya lalu menghulurkan tangan kepadaku. Huluan tangannya itu kusambut dengan senyuman mesra.
“Saya Lia Alia. Nice to meet you,” kataku pula. Ketika aku menarik tanganku daripada genggaman tangannya, dia merapatkan wajahnya ditelingaku lalu berbisik.
“Selamat Ulang Tahun sayang.” Belum sempat aku mengucapkan terima kasih aku sudah terdengar suara orang menyanyikan lagu Happy Birthday dari arah berlakang. Apabila aku menoleh, aku terkejut melihat teman sekelasku dan beberapa teman rapat Aiman sedang menuju ke arah kami berdua. Kelihatan Ida sedang membawa kek menghampiriku. Oh, dia orang ni semua dah pakat nak kenakan aku lah ye? Tak pe! Tak pe! 
 
          Happy birthday to you Lia,
          Happy birthday to you!”

Namun dalam masa yang aku sungguh terharu dengan kejutan yang dibuat dan Ida sempat berbisik mengatakan semua itu adalah idea daripada Aiman. Sempat wajah Aiman kupandang sekilas namun itu sudah cukup melempiaskan rasa kasihku padanya.
“Kalau ye pun tak kan tangan tu tak lepas – lepas dari tadi,” usik Kimi. Alamak! Baru aku perasaan tanganku masih lagi berada di dalam genggaman Aiman. Aiman sudah pun tersengih. Kami semua menuju ke padang untuk memotong kek, tambahan pula teman sekelasku ada yang membawa bungkusan Pizza Hut dan KFC.  Mungkin hatiku mula menerima kehadiran insan yang paling kubenci untuk bertakhta dihatiku. Akhirnya aku akur dengan ketentuan Allah swt kerana memberikan aku cara begini untuk mendapatkan cinta. Sesungguhnya setiap apa yang berlaku ada hikmah yang tersembunyi. Satu senyuman terukir dibibir.

TAMAT :)

*****************************************************************************************************
Nota Kaki Tangah :

Ehem – ehem ^^
Cerpen ni pernah keluar kat Majalah Remaja Edisi 1 Ogos lepas. Ada entri pasal tu kat SINI. Tapi cerpen ni disiapkan pada tahun 2002 (masa tu aku form 4).. Lama giler punya citer dah kan? Huhu. Cuma, yang aku pelik kenapa aku suka sangat letak watak lelaki bernama AIMAN macam takde nama lain kan? Ceh!

p/s – macam biasa, gambar takde kaitan kat atas telah dijumpai di google. Harap maklum ^^

Sunday, October 23, 2011

Cahaya Qaseh (21)




Bila Orang Ketiga Ingin Menjadi Yang Pertama.


Iman Hafifi hanya menundukkan kepala apabila mendengar kata – kata yang keluar dari mulut mummynya, Datin Izati. Dato’ Haziq masih mendiamkan diri. Belum mahu mencelah. Suasana di pejabat Iman Hafifi itu kembali sepi. Menyesal pula rasanya dia menceritakan tentang perasaannya terhadap Cahaya Qaseh kepada kedua orang tuanya itu.
“Mummy sayangkan kamu Iman. Mummy buat ni untuk kebaikan kamu jugak.” Sambung Datin Izati lagi.
“Dahlah tu, bagi masa dia fikir dulu.” Akhirnya Dato’ Haziq bersuara. Kesian pula dia melihat wajah anak tunggalnya itu dirundung keresahan.
“Iza bukan apa bang, Iza nak dia buang perasaan dia pada Qaseh tu. Yang sakit dia, yang cemburu dia jugak. Kalau Qaseh belum jadi isteri orang, Iza tak kisah dan Iza setuju sangat – sangat Qaseh jadi menantu kita. Qaseh pun dah bahagia dengan Aiman, dah mengandung pun. Jadi Iza tak nak sebab perasaan Iman ni nanti dia akan buat benda – benda yang tak elok sampai menganggu rumah tangga orang lain.” Hujah Datin Izati panjang lebar.
“Iman tak kan buat sampai macam tu mummy. Iman kan sayangkan Qaseh, tak kan Iman nak musnahkan kebahagian orang yang Iman sayang.” Iman Hafifi akhirnya bersuara. Wajahnya diangkat sedikit lalu memandang wajah kedua orang tuanya. Mohon pengertian.
“Terpulanglah pada kamu. Mummy cuma tak nak kamu kecewa. Kamu dengan Qaseh tu sepupu. Macam mana pun kamu tetap kena berdepan dengan dia jugak. Jadi mummy harap kamu jaga diri kamu tu. Lusa mummy dengan daddy dah pun nak balik London.” Pesan Datin Izati. Iman Hafifi menganggukkan kepala.
“Buat masa ni kamu fokus dengan company dulu. Daddy tengok kerja kamu pun tak berapa baik sejak kebelakangan ni. Jangan jatuh sebab cinta Iman, tapi bangkitkan sebab cinta. Lagi – lagi cinta pada Allah. Kamu mungkin hilang cinta Qaseh tapi kamu kena bersyukur sebab kamu masih punya cinta Allah. Yakin dan bersangka baiklah pada setiap dugaan yang Allah dah beri.” Dato’ Haziq pula mengingatkan anaknya.
“Terima kasih daddy, mummy. Dah nak lunch time ni, jom kita makan. Iman belanja makan kari kepala ikan. Tempat yang selalu Iman dengan Qaseh pergi dulu.” Katanya lalu bangkit. Datin Izati memandang suaminya, lantas berbisik.
“Dengar tu. Qaseh lagi.” 


Syuhada masih setia menanti di ruangan menunggu. Kelibat Tengku Aiman masih belum kelihatan. Sudah tiga kali dia bertanya kepada Hani, penyambut tetamu di syarikat Tengku Aiman tetapi Hani tetap mengatakan Tengku Aiman masih di dalam bilik mesyuarat.
“Boleh saya berjumpa dengan Encik Tengku Aiman?” tiba – tiba seorang perempuan mengandung bertanya kepada Hani. Syuhada sempat mengerling kepada perempuan yang nampak bergaya itu.
“Maaf cik. Encik Aiman tengah meeting. Erm, cik ada buat appointment dengan dia ke?” ramah sahaja Hani berkata.
“Ada.”
“Kalau macam tu cik tunggu sekejap ye. Kejap lagi Encik Aiman habis meeting.” Jawab Hani lagi. Perempuan itu terus mengambil tempat duduk tidak jauh dari Syuhada. Syuhada bangkit menuju ke tandas tanpa membalas senyuman yang dihulurkan oleh perempuan tadi. 


Keluar sahaja dari meeting room, Tengku Aiman terus menuju ke biliknya. Sekejap lagi dia akan menemani Cahaya Qaseh membuat pemeriksaan kandungan di klinik. Baru sahaja dia hendak mencapai kunci kereta, biliknya diketuk dari luar.
“Masuk!”
“Maaf Encik Aiman, ada dua orang tetamu nak jumpa encik.” Beritahu Aida setelah mendapat tahu daripada Hani. Tengku Aiman mengerutkan dahi. Setahunya dia tidak punya apa – apa temu janji lagi.
“Siapa?”
“Sorang tu Syuhada yang datang hari tu. Yang sorang lagi tu saya tak kenal. Tapi dia kata dia ada buat appointment dengan encik. Cuma yang peliknya semua appointment encik saya yang handle. Maybe personal appointment kut?” terang Aida kepada bossnya.
“Kalau personal appointment selalunya my wife je kan? Tapi tak apa, bagi dia masuk dulu. Lagipun saya ada masa sikit ni. Pasal Syuhada tu biar jelah dia.” Arah Tengku Aiman. Aida mengangguk lalu melangkah keluar. 


“Assalammualaikum.” Sapa satu suara. Tengku Aiman mengangkat muka memandang ke arah muka pintu. Wajahnya berubah apabila melihat Wafin sudah tersenyum kepadanya. Salam Wafin dibalas.
“Silakan duduk.” Perlawa Tengku Aiman kepada Wafin yang masih asyik melihat suasana pejabat Tengku Aiman. Boleh tahan jugak office mamat ni. Bisiknya dalam hati.
“Straight to the point ye, boleh bagi tau ada apa Cik Wafin nak jumpa saya?” tanya Tengku Aiman masih menggunakan bahasa formalnya. Wafin ketawa kecil.
“Tak payah bercik – cik lah Aiman. Panggil saya Wafin je. Saya nak ucapkan tahniah sebab tak lama lagi dah jadi ayah.”
“Terima kasih. Pasal tu je ke yang bawak Cik Wafin sampai ke sini?” soal Tengku Aiman mula curiga. Wafin masih lagi ketawa. Wajah Tengku Aiman ditatap lama.
“Tapi saya rasa anak yang Qaseh kandung tu bukan anak awak! Tapi anak Iman.”
Tengku Aiman tergamam. Pada masa yang sama Syuhada mengintip di celah daun pintu apabila melihat Aida sudah tidak ada di tempatnya.
“Jangan nak merepek Wafin!” balas Tengku Aiman. Tidak senang mendengar kata – kata Wafin. Wafin sudah pun tersenyum mengejek. Siaplah kau kali ni Qaseh, aku akan pastikan laki kau akan tinggalkan kau macam mana laki aku tinggalkan aku! Janji Wafin dalam hati.
“Kalau tak percaya, awak tanya Qaseh. Tanya kenapa dia tiba – tiba terima awak. Kenapa dia tiba – tiba nak berkahwin dengan awak.”
Tengku Aiman menelan air liur. Tak kanlah Cahaya sanggup buat macam tu. Bidasnya dalam hati.
“Aiman, awak kena ingat satu benda je. Sebelum awak kahwin dengan Qaseh, dia sedang memadu kasih dengan Iman tau. Lepas Iman kahwin dengan saya je baru dia orang jarang jumpa. Tapi dia orang masih jugak jumpa di rumah keluarga Qaseh. Yelah dah mereka tu sepupu kan? Tapi cuba awak fikir kalau dah duduk satu rumah tu macam mana? Malam – malam kalau semua penghuni rumah tu dah tidur apa akan jadi? Tak ada siapa yang tau kalau Iman tidur dengan Qaseh!” Racun Wafin lagi. Sekali lagi Tengku Aiman tersentak. Perasaannya mula bercampur baur.
“Sebab tu jugaklah Iman tinggalkan saya. Sebab dia rasa bersalah dengan apa yang jadi dekat saya. Saya cari lelaki lain sebab dia cari perempuan lain. Saya tak akan tidur dengan lelaki lain kalau dia tidak tidur dengan perempuan lain.” Wafin mula tersesak – esak. Cuba membuat Tengku Aiman percaya walaupun segala cerita itu hanya dibuat spontan. Entah mengena ke tidak, dia tidak pasti. Yang pasti dia kena mencuba juga. Walaupun kedengaran ceritanya itu agak tidak logik.
“Saya tak percaya Wafin! Cahaya bukan macam tu.” Bidas Tengku Aiman. Mempertahankan isterinya.
“Tapi, Syu rasa betul apa yang dia ni katakan.” Entah kenapa Syuhada merasakan inilah peluang dia untuk mendapatkan Tengku Aiman. Tengku Aiman pantas menoleh ke arah Syuhada. Fikirannya makin bercelaru. Wafin turut terkejut dengan kemunculan Syuhada. Hatinya mula tidak senang dengan kehadiran Syuhada. Siapa pulak ni?
“Syu jangan nak masuk campur!” tengking Tengku Aiman membuatkan Wafin terkejut. Namun Syuhada masih mara ke depan. Duduk disebelah Wafin.
“Abang, Syu memang dah agak dah semua ni akan jadi. Lagi – lagi masa raya kat rumah Qaseh dulu. Abang pun nampak kan apa yang Syu nampak? Syu sendiri sedih tengok Qaseh sibuk layan jantan lain. Mesra pulak tu. Depan kita dia orang dah berani mesra macam tu, belakang kita entah – entah lebih mesra daripada tu.”
Wafin mengerling ke arah perempuan yang menggelarkan dirinya Syu itu. Walaupun aku tak tahu apa agenda dia ni tapi sekurang – kurangnya dia punya  misi yang sama iaitu meracuni fikiran Aiman. Bagus! Wafin bermonolog sendiri.
“Syu, Iman dengan Cahaya tu sepupu, tahu!” balas Tengku Aiman masih tidak puas hati. Kepalanya dipicit pelahan. Wafin sudah pun tersenyum dalam hati.
“Kenapa? Kalau sepupu tak boleh kahwin? Tak boleh nak buat maksiat?” lancang sahaja Syuhada menjawab. Tengku Aiman terkedu.
“Abang, kalau nak buat benda terkutuk tu bapak dengan anak pun boleh jadi. Inikan pulak sepupu yang ada perasaan satu sama lain. Bukak sikit mata abang tu. Jangan disebabkan abang sayangkan Qaseh, abang butakan mata abang atas semua yang dia buat. Come on abang! Abang tu lelaki. Jangan nanti bila anak tu dah lahir tapi tak kenal sapa bapak dia. Abang nak macam tu?” sambung Syuhada lagi. Kali ini dia betul – betul nekad. Pergh! Boleh tahan minah ni. Makin senanglah kerja aku. Baik aku sambung pulak. Biar Aiman ni sakit kepala. Tapi yang paling penting sakit hati! Kata Wafin dalam hati.
“Saya bukannya nak dengki ke apa tapi ini untuk kebaikan awak jugak. Saya dan Iman sudah pun bercerai dan saya akan berkahwin dengan ayah kandung baby dalam perut ni. Saya kena lakukan semua ni untuk masa depan baby ni jugak. Yelah, manusia mana tak pernah buat silap kan? Jadi saya tak nak baby ni lahir nanti tak ada ayah. Kalau saya masih dengan Iman pun, tak kan saya nak hidup dalam kepura – puraan dengan mengatakan anak ini anak Iman sedangkan ini bukan anak Iman.” Sayu sahaja suara Wafin. Sekadar mencantikkan lagi lakonannya.
Tengku Aiman terasa nafasnya seakan sesak mendengar kata – kata Syuhada dan Wafin itu. Kemesraan Iman Hafifi dan isterinya mula menabiri birai matanya. Ya, itu di depan mata yang boleh dilihat tapi di belakang mereka? Arghhhh!! Tidak sanggup dia hendak membayangkan isterinya ‘bersama’ dengan lelaki lain.
“Korang tolong keluar sekarang.” Pinta Tengku Aiman lemah. Wafin dapat merasakan umpannya mula mengena.
“Tapi abang..”
“Aku cakap keluar, keluar lah!!!” tempik Tengku Aiman. Terkulat – kulat Syuhada dan Wafin keluar dari bilik itu. Apabila daun pintu ditutup, Wafin mengeluarkan business card nya lalu dihulurkan kepada Syuhada.
“Aku ingin sangat nak berbual dengan kau, tapi aku kejar masa. So, esok kalau kau free tolong call aku. Kita jumpa.” Kata Wafin sebelum berlalu. Syuhada sekadar mengangguk. 


Cahaya Qaseh tersenyum senang apabila melihat kereta Tengku Aiman masuk ke perkarangan rumah. Tas tangan dicapai. Temu janji dengan doktor setengah jam lagi. Baru sahaja dia hendak melangkah keluar, kelihatan Tengku Aiman keluar dari kereta dengan muka yang kelat. Kenapa lagi ni? Soal Cahaya Qaseh di dalam hati.
“Assalammualaikum.” Tengku Aiman memberi salam kepada isterinya yang masih tercegat di muka pintu. Cuba untuk berlagak biasa.
“Waalaikummussalam. Kenapa muka kelat je ni? Banyak kerja kat office ke?” Tanya Cahaya Qaseh setelah menyalami tangan suaminya. Tengku Aiman mencium dahi Cahaya Qaseh. Tenang hatinya apabila melihat wajah isterinya itu. Tapi ketenangan itu tidak lama.
“Boleh tahan. Sayang dah makan?” Tanyanya sambil melangkah masuk ke dalam rumah. Melihat sahaja kelibat Tengku Aiman, bibik terus membuat minuman.
“Dah. Qaseh makan dengan mama tadi. Ingatkan abang tak singgah rumah. Abang ni dah makan ke belum?” tanya Cahaya Qaseh pula. Tengku Aiman tidak segera menjawab. Sebaliknya dia terus menuju ke bilik mereka. Cahaya Qaseh semakin kehairanan. Dahlah kejap lagi nak jumpa doktor tapi dia ni macam buat – buat tak tau je. Bisik hati kecil Cahaya Qaseh, namun langkahnya tetap mengikut suaminya dari belakang. Bibik yang baru sahaja siap membancuh air kembali semula ke dapur dengan air tadi apabila melihat ruang tamu sudah tiada kelibat mereka suami isteri.
“Abang dah batalkan temu janji sayang petang ni. Kita pergi awal pagi esok ye.” Beritahu Tengku Aiman setelah terdampar di dada katil. Dia perlu tenangkan fikiran.
“Tapi kenapa?” tanya Cahaya Qaseh lalu duduk di birai katil. Menanti jawapan suaminya. Tengku Aiman menarik Cahaya Qaseh dalam pelukan.
“Abang, Qaseh tanya ni. Kenapa abang tiba – tiba batalkan appointment tu?”
“Abang tak ada mood nak keluar petang ni.”
Cahaya Qaseh melepaskan diri dari pelukan suaminya. Wajah Tengku Aiman dipandang lama. Pasti ada yang tidak kena. Tapi apa?
“What going on?” tanya Cahaya Qaseh. Kali ini lebih serius nada suaranya. Tengku Aiman bangkit dari katil. Membuka kemeja dan menggantikan dengan t-shirt. Dia memang tidak akan ke mana – mana petang ni. Seluar turut ditukar. Cahaya Qaseh semakin geram dengan suaminya. Aku tanya dia buat tak tau je!
“Kalau abang tak nak temankan Qaseh sekalipun abang cakap kat Qaseh, Qaseh boleh pergi sendiri. Qaseh boleh drive sendiri. Tapi abang tak payahlah batalkan appointment tu. Ni bukan untuk Qaseh, abang. Tapi untuk baby kita.”
“Baby kita? Sayang pasti ke tu baby kita?” Tanya Tengku Aiman tanpa memandang wajah isterinya. Suaranya masih macam tadi. Mendatar sahaja.
Cahaya Qaseh tersentak. Ya Allah, apa tak kena dengan dia ni?
“Apa yang abang cakap kan ni?” Cuba mengawal perasaan. Jangan nak buat hal Tengku Aiman! Marahnya dalam hati.
“Abang cuma tanya, sayang pasti ke tu baby kita?” Tanya Tengku Aiman sekali lagi. Walaupun nada suaranya masih mendatar tapi penuh dengan sindiran. Cahaya Qaseh mengucap panjang. Tangan Tengku Aiman ditarik lembut. Mata suaminya ditatap dalam – dalam.
“Abang, Qaseh tak tau siapa dah racun fikiran abang ni sampai abang sanggup cakap macam tu kat Qaseh. Dengan nama Allah, ini baby kita. Tak kan abang tak dapat rasa?” perlahan saja suara Cahaya Qaseh. Hatinya cukup terkilan bila mendengar suaminya sendiri tidak mengaku anak yang dikandungnya itu anaknya sendiri. Tengku Aiman melepaskan satu keluhan. Dia sendiri masih keliru dengan kata – kata Wafin tapi bila diingatkan kembali kemesraan Iman Hafifi dan isterinya dia tidak dapat menyangkal kebenaran disebalik kata – kata Wafin itu. Tambahan kesudian Cahaya Qaseh menerimanya secara tiba – tiba amat mencurigakan.
“Sayang, abang sayangkan sayang. Jadi abang tak akan marah kalau sayang mengaku apa yang dah berlaku walaupun berat hati abang nak terima. Lagipun setiap manusia pernah buat salahkan? Cuma abang nak sayang jujur dengan abang. Tak kan sayang nak biarkan baby tu lahir tanpa kenal siapa ayah dia yang sebenar.” Tutur Tengku Aiman lembut. Dia hanya mahu Cahaya Qaseh mengaku. Itu sahaja. Jika benar itu bukan anaknya dia redha. Tapi dia tidak akan melepaskan Cahaya Qaseh. Cahaya Qaseh merupakan ‘cahaya’ dalam hidupnya.
Terasa hendak gugur jantung Cahaya Qaseh mendengar apa yang diungkapkan oleh Tengku Aiman. Air matanya mula mengalir tanpa diminta. Perutnya dipegang lama. Sayang, jangan dengar apa yang papa sayang cakap tu tau. Bisiknya dalam hati. Hanya untuk anak di dalam kandungannya itu.
“Sampai hati abang cakap macam tu dekat Qaseh. Kalau abang tak nak mengaku Qaseh ni isteri abang, Qaseh boleh terima lagi tapi Qaseh tak boleh terima bila abang mula meragui baby dalam kandungan Qaseh ni. Jahat sangat ke Qaseh ni sampai Qaseh sanggup tidur dengan lelaki lain? Teruk sangat ke Qaseh ni sampai sanggup mengandungkan anak orang lain?” rintih Cahaya Qaseh dalam tangisannya.
Tengku Aiman memeluk erat Cahaya Qaseh. Dahi isterinya dikucup penuh kasih. Dia sayangkan Cahaya Qaseh jadi dia akan terima apa sahaja pengakuan Cahaya Qaseh walaupun pengakuan itu akan meragut hatinya sendiri.
“Please sayang. Abang rayu pada sayang. Abang tak mintak lain, abang nak sayang mengaku je pada abang yang baby tu anak Iman. Abang janji abang tak kan tinggalkan sayang dan baby ni, cuma abang nak sayang jujur pada abang.” Ujar Tengku Aiman lagi. Ya, dia hanya nak Cahaya Qaseh jujur dengannya. Mendengar kata – kata Tengku Aiman membuatkan Cahaya Qaseh menolak kasar tubuh suaminya. Tengku Aiman terpana.
“Abang, ini anak abang. Anak kita! Sampai hati abang meragui Qaseh. Meragui anak yang dari darah abang sendiri. Qaseh betul – betul tak sangka suami Qaseh sendiri meragui anak yang Qaseh kandungkan ni. Qaseh betul – betul tak sangka!” Tangis Cahaya Qaseh lalu keluar dari biliknya. Tengku Aiman terduduk di birai katil. Fikirannya buntu. Wajahnya diraup perlahan. 


bersambung :)
p/s - gambar xde kaitan..huhu..dan sumber gambar dari SINI.