Wednesday, June 4, 2014

CINTA DEPAN MATA dah terbit!


Assalammualaikum..


Setelah sekian lama, akhirnya novel CINTA DEPAN MATA terbit jugak. Kali ini under October. Siapa yang merindui Asyraf Zakuan dan Nur Liyana, silalah dapatkan novel kedua saya ni ye :) Kalau nak order online boleh klik SINI. okey? Harga kalau beli online hanya RM23 tapi kalau di pasaran untuk Semenanjung Malaysia RM25. Untuk Sabah dan Sarawak RM28.





Sinopsis:

“Kau jangan nak merepek, Liyana! Kita ni bukannya kekasih. Takkan tiba-tiba aje aku nak masuk meminang kau? Mengarut! Tak masuk dek akal, tahu?”
Betulkah hubungan antara mereka tidak boleh bertukar menjadi kekasih? Benarkah perasaan sayang tidak boleh mekar menjadi cinta?
Walaupun Nur Liyana dan Asyraf Zakuan merasakan ia sangat mustahil untuk berlaku, namun mereka akhirnya memilih untuk mencuba. Mencuba bersama atas gelaran tunangan seterusnya sebagai pasangan suami isteri. Asyraf Zakuan sedia melepaskan kekasih hatinya, Fatihah asalkan Nur Liyana tidak terlepas sekali gus jatuh ke tangan Syed Khairul yang sedang meraih cinta daripada gadis itu.
Nur Liyana pengsan apabila Asyraf Zakuan dengan beraninya mengucapkan I love you kepadanya. Namun gara-gara  luahan cinta itu, Nur Liyana makin mencintai tunangnya sendiri. Setelah lama bermesra dan jeling-jeling mata, akhirnya rasa cinta itu wujud dalam hati kedua-duanya tanpa dipaksa. Dan Nur Liyana pasti… Asyraf Zakuan pasti… bahawa selama ini,  cinta mereka ada di depan mata saja.
Sedang hati hampir bersatu, sedang jiwa sudah sama rentaknya, Nur Liyana digemparkan dengan berita yang tidak pernah disangka-sangkanya. Dia bakal kehilangan Asyraf Zakuan!
“Abang dah tak sayangkan Liyana ke? Nak tinggalkan Liyana sorang-sorang dalam dunia ni? Abang tolonglah jangan tinggalkan Liyana. Liyana tak boleh kehilangan abang. Liyana sayangkan abang. Terlalu sayang,”
“Abang takkan tinggalkan Liyana tanpa sebab, sayang. Ingat tu.”


p/s - maaf sebab lama gilaaaaa tak updated. takut orang ciplak nanti. krik3. nanti ada masa kita bersiaran seperti biasa ye :)

Thursday, April 25, 2013

Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2013 (PBAKL 2013)


Assalammualaikum..


Esok 26/4/2013.
Maka, esok bermula Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur.
Dan telah hampir setahun jugak novel CAHAYA QASEH di pasaran :')




Walaupun di pesta buku kali ini aku tak ada novel baru, tapi aku tetap nak bagitau novel - novel terbaru KARYASENI & PENULISAN2U yang perlu korang beli Hihihi.
Sila tengok senari novel bawah ni.




Oh ye, yang best sekali bila beberapa buah novel telah diangkat menjadi drama & filem ^_^
Tahniah buat sume penulis. (tepuk tangan)





Ini pulak jadual penulis KARYASENI & PENULISAN2U.
Tapi try tengok betul - betul dalam senarai nama tu.Ada terselit nama Adi Putra, Nora Danish & Izzue Islam kan?
Haaa! Ni maksudnya ketiga - tiga artis ni ada sekali. 


Paling penting, DISKAUN sebanyak RM5 bagi setiap buku, tahu?!


Jadi, pada yang kaki membaca, inilah masanya korang shopping buku!
PBAKL 2013 kali ni masih diadakan di PWTC.
Start esok sampai 5/5/2013.


Cuma, aku tak dapat join pesta buku kali ni sebab ada hal - hal tertentu :')
Apa - apa pun, aku doakan semoga plan korang ber'shopping berjalan lancar.
Semoga novel - novel KS & P2U laris - selaris - larisnya! 
Dan jangan lupa capai novel CAHAYA QASEH pada sape yang takde lagi ye? (^_~)V


 p/s - insya- Allah, tak lama lagi aku up entri cerita terbaru.





Friday, December 21, 2012

AKU LEBIH SANGGUP HIDUP SENDIRI




         AMMAR menguis nasi lemak yang berbaki tiga suapan itu. Kata – kata adiknya tadi mematahkan selera yang hampir sahaja ke garisan penamat. Andai adiknya tidak membuka mulut untuk bercerita, sudah pasti tiga suapan terakhir nasi lemak itu telah selamat masuk ke dalam perut. 

          “Adik rasa, mak tu dah termakan hasutan Mak Cik Phidah.”

         Dia memandang semula wajah adiknya, Anis yang sejak tadi melaporkan berita terkini yang terjadi di rumah mereka. Memandangkan Anis sedang menunggu keputusan SPM, jadi dialah yang akan tahu setiap apa yang berlaku dalam keluarga mereka. Dia sendiri sudah lama tinggal di rumah sewa kerana lebih dekat untuk ke tempat kerja.

          “Kenapa adik cakap macam tu?” tanya Ammar lalu membawa pinggan ke singki.

           Nasi lemak yang berbaki dimasukkan ke dalam plastik yang disangkut di tepi tingkap. Sambil menunggu balasan adiknya, dia membasuh pinggan yang ada. 

          “Yalah, semua yang Mak Cik Phidah cakap mak sokong je. Macam mak dah kenal lama dengan dia sedangkan kita pindah kat sini tak sampai tiga bulan pun.”

         “Along pulak tahu ke pasal mak ni?”

         “Along dengan laki dia dua kali lima. Dah jadi geng Mak Cik Phidah jugak. Yang paling adik pelik, sejak Kak Nisa makan tengah hari kat sinilah makin menjadi – jadi loyar buruk Mak Cik Phidah tu. Entah apa yang dia tak berkenan sangat dengan Kak Nisa pun adik tak tau!” 

            Ingatan Ammar menjalar ke peristiwa tiga minggu lepas di mana dia ada mengajak Nisa, teman wanitanya datang ke rumah. Itulah kali pertama Nisa ke rumah keluarganya setelah hampir enam tahun mereka berkenalan. Sambutan keluarganya pada Nisa agak biasa – biasa saja. Cuma yang nyata, Nisa seperti tidak selesa dengan cara keluarganya itu. 

            “Mak Cik Phidah cakap apa pasal Kak Nisa?”

            “Dia cakap susah kalau mak bermenantukan Kak Nisa sebab Kak Nisa tak sama negeri dengan kita. Nanti nak balik raya susah. Bergaduhlah, itulah, inilah. Geram adik dengar tahu, tak? Macamlah Kak Nisa tu duduk dekat luar daripada Malaysia. Johor dengan KL jarak dia sekangkang kera aje. Itu pun nak dikisahkan,” omel Anis. 

            “Dan untuk pengetahuan abang, dia cakap abang dah kena ubat guna – guna,” bisik Anis dengan raut wajah yang cukup serius.

            Mencerlung mata Ammar tatkala mendengar bisikan Anis. Enam tahun dia kenal hati budi Nisa, jadi dia tahu gadis itu tidak pernah membuat perkara seumpama itu. Dia menyintai Nisa kerana hatinya sendiri. Bukan kerana buatan orang!

            “Betul ngah, adik sendiri yang dengar. Kalau angah tak percaya terpulanglah. Tapi adik rasa baik angah dan Kak Nisa kahwin cepat – cepat,” sambung Anis lagi.

            “Nak kahwin macam mana kalau mak asyik berdalih bila angah ajak bincang pasal perkara tu,” Ammar membalas bersama keluhan berat. Dia yang sedari tadi berdiri di tepi singki mula beredar ke depan.

            Anis mengekori daripada belakang. Walaupun dia jarang bertemu dengan kekasih abangnya itu, tapi dia tahu Kak Nisa seorang gadis yang sesuai dibuat kakak ipar. Dengan wajahnya yang sentiasa berseri dengan senyuman membuatkan sesiapa yang memandang akan merasa senang. 

            “Angah nak ke mana ni?” soal Anis apabila Ammar mencapai kunci kereta lalu melangkah keluar.

            “Angah nak balik. Sampaikan aje salam angah pada mak.”

         Anis hanya ternganga di situ. Dia tidak menyangka kepulangan abangnya kali ini hanya bertahan selama dua jam. Salah dia juga yang laju sangat menceritakan tentang Mak Phidah pada abangnya itu.


            EH, kenapa balik sini?”

            “Tak suka ke saya balik sini?”

            “Tak bukan macam tu. Tadi awak cakap nak tidur rumah mak malam ni dan malam esok. Tapi alih – alih dah ada depan mata saya ni.”

            Ammar tidak membalas kata – kata Nisa. Sebaiknya dia terus melabuhkan punggung di sofa kecil berdepan dengan tv. Sudah hampir tiga tahun dia dan Nisa bersekedudukan. Dia sendiri tidak tahu sampai bila dia dan Nisa akan begini. Bergelombang dengan dosa tanpa nampak sebarang perhentian untuk berhenti. Nisa juga kerap menyoal perkara yang sama. Perkara di mana mereka disahkan sebagai suami – isteri yang sebenar. 

            “Kenapa ni?” lembut Nisa bertanya lalu meletakkan secawan kopi panas di atas meja.

            Rutin Nisa tidak pernah berubah. Andai dia masuk ke dalam rumah, pasti akan dihidang air kopi kesukaannya. Tidak perlu diminta kerana ia sudah tersedia. 

            “Letih. Balik dari rumah mak tadi saya singgah ke Rembau. Jumpa kawan lama,” bohong Ammar. 

Dia ke Rembau bukanlah berjumpa dengan kawan lama tetapi menghantar anak Mak Phidah yang bernama Fatin. Ketika dia sudah lima ratus meter keluar daripada rumahnya, dia mendapat panggilan daripada Anis yang mengatakan dompetnya tertinggal. Memandangkan di dalam dompet itu tersimpan kad pengenalan, lesen memandu dan beberapa kad yang lain, dia terpaksa juga untuk berpatah balik. Ketika itulah dia terserempak dengan Mak Phidah. Pada mulanya dia buat tidak endah sahaja, tapi teguran lembut Haji Kahar, suami kepada Mak Phidah membuatkan dia terpaksa bermulut manis. Takut dikatakan kurang ajar pula.

Menurut Haji Kahar keretanya tidak boleh dihidupkan sedangkan mereka perlu menghantar Fatin ke Rembau kerana anak mereka itu ada aktiviti di sana. Dengan suara Haji Kahar yang lembut, dia tidak sampai hati hendak menolak permintaan jirannya itu untuk menghantar Fatin ke sana. Dan itulah kali pertama dia melihat anak gadis Haji Kahar dan Mak Phidah yang bernama Fatin. Bertudung litup dan berjubah. Pandangannya juga dijaga dengan baik. Terpuji juga hatinya dengan akhlak Fatin tadi. 

            “Awak..awak dengar tak apa yang saya cakapkan ni?” Nisa mula tarik muka. 

            Berjela – jela dia bercakap tetapi langsung tidak mendapat perhatian Ammar. Wajah lelaki itu nampak kosong umpama orang yang tidak ada perasaan.

            “Dengar.”

            “Awak dengar apa?”

            “Saya dengar yang awak cakap stok tudung dan baju kurung dah sampai. Malam ni awak mintak tolong saya packing sebab esok nak pos pada pelanggan.”

            “Ingatkan tak dengar tadi,” Nisa senyum kembali. 

            Ammar tersenyum kelat. Nasib baik telinganya sempat menangkap serba – sedikit percakapan Nisa sebentar tadi. Nisa bekerja sendiri. Menjual tudung dan baju kurung secara online. Tiga tahun berkecimpung di dalam bidang itu membuatkan Nisa tidak betah untuk bekerja dengan orang lain. Dia sendiri lebih suka bila Nisa bekerja di rumah. Senang dipantau dan diperhati.

            “Malam ni saya tidur sini,” beritahu Ammar.

            Walaupun dia ada rumah sewa sendiri tapi dia lebih kerap tinggal di rumah Nisa. Di situ makan, minum dan pakainya lebih terjaga.

            Nisa hanya menganggukkan kepala.

            “Kalau macam tu, awak nak makan apa malam ni? Dalam peti sejuk tu ada daging, ikan gerut dengan sotong. Sayur pulak hanya ada kobis dan cendawan. Hurm, lusa kena pergi beli barang dapur.”

            “Tolong buatkan kari ikan gerut, sambal sotong dengan kobis masak tumis. Boleh?”

            “Mestilah boleh. Nah, awak minum air ni dulu. Dah sejuk dah,” Nisa menghulurkan air kopi tad kepada Ammar. 

            Melihat layanan Nisa, Ammar tersentuh. Gadis itu memang calon isteri yang hampir sempurna. Sejak mereka ‘tinggal’ bersama, Nisa jarang mengabaikan keperluannya. Dalam soal makan pula, Nisa akan bertanya dengannya. Hendak sarapan apa, makan malam makan apa pula. Rasanya tidak pernah Nisa tidak memasak untuknya kecuali gadis itu teringin hendak makan di luar. Andai Nisa ini sudah sah menjadi isterinya, jaminan syurga, insya – ALLAH akan menjadi milinya.

            “Asyik termenung je!” Nisa menepuk pahanya sebelum melangkah ke dapur.
            Dia hanya memerhati Nisa dari sofa. Jarak ruang tamu kecil ke dapur bukanlah jauh mana. Nisa bukanlah gadis yang cantik rupawan. Bukan juga golongan yang kaya – raya. Walaupun membesar di bandar besar Kuala Lumpur, Nisa tetap seperti gadis biasa yang lain. Dan yang paling istimewa adalah keluarga Nisa. Terlalu baik dengan dirinya. Sejak enam tahun berkenalan dengan Nisa, dialah yang lebih kerap berkunjung di rumah keluaga gadis itu. Tetapi Nisa pula hanya sekali ke rumah keluarganya. Itu pun dilayan penuh hambar. 


            ENTAH di mana silapnya, Ammar yang dulu jarang balik ke rumah emaknya, kini hampir setiap minggu dia balik ke sana. Dan setiap kali balik, dia akan diminta untuk menghantar Fatin ke Rembau. Gadis itu rupa – rupanya bekerja sebagai kerani di sebuah kedai cermin mata. Bekerja dari isnin hingga jumaat dan akan balik ke Muar pada petang jumaat itu. Fatin tidak pandai memandu, jadi agak payah untuk dia bergerak.

            “Mak berkenan dengan Fatin tu. Kalau kamu tak ada Nisa, nak saja mak suruh kamu kahwin dengan Fatin,” emaknya mula bersuara.

            Ammar yang baru saja bersembang dengan Nisa di telefon segera berpaling. Anis yang sedang membaca novel turut memandang wajah emak mereka.

            “Apa kurangnya Nisa, mak?” soal Ammar. Soalan yang sama keluar daripada mulutnya ketika prihal Nisa dibangkitkan.

            “Dia memang tak ada yang kurangnya tapi Fatin tu memang lebih sikit daripada Nisa. Pakaiannya terjaga, solatnya apatah lagi. Hormat orang tua. Rajin mengaji. Tapi Nisa? Dia mengaji pun tak retikan?” sinis sekali emaknya memerli.

            “Tapi diakan sedang belajar sekarang ni, mak?” Ammar menjawab lembut. 

            Nisa sememangnya dalam proses belajar mengaji. Selain itu Nisa juga lebih rajin solat berbanding dirinya. Walaupun bergelombang dengan maksiat, Nisa tetap mendirikan solat. 

            “Huh! Entah apa yang dia bagi dekat kamu pun mak tak tahu. Asyik nak menangkan dia aje! Yang ada depan kamu ni, mak kamu Am. Bila kamu dah berkahwin sekali pun nanti, syurga kamu tetap bawah kaki mak! Bukan bawah kaki bini kamu!” bentak emaknya geram.

            Anis segera angkat punggung apabila melihat ketegangan mula berlaku. Di luar pula kelihatan kereta kak long mereka masuk di perkarangan rumah.

            “Perkahwinan tanpa restu takkan ke mana, Am,” kali ini suara emaknya mula mengendur. 

            “Mak nak kamu berkahwin dengan perempuan yang baik. Daripada keturunan yang baik – baik. Mak pun ada bertanya sendiri dengan Mak Phidah sama ada Fatin sudah berpunya ke belum. Mak Phidah cakap Fatin masih solo. Tunggu orang masuk meminang saja sebab dia tidak mahu bercinta sebelum nikah yang akan mengheret kepada lembah zina!”

            Ammar terpempan. Kata – kata itu terkena pada batang hidungnya sendiri. Dia dan Nisalah antara pasangan yang bercinta hingga ke lembah zina. 

            “Kak long pun dah cakap dengan Nisa, supaya dia fikir semula untuk berkahwin dengan kamu. Dan dia sendiri cakap yang dia akan undur diri andai itu kehendak emak kita ni. Dia pun tak nak berkahwin tanpa restu keluarga,” celah kak long.

            Sekali lagi Ammar tersentak. Patutlah suara Nisa tadi lain macam saja bunyinya. Pasti gadis itu sudah puas menangis. Enam tahun kenal dengan Nisa jadi tidak susah dia menembak gerak – geri gadis itu.

            “Bila kak long cakap dengan dia?” Anis yang baru keluar dari bilik datang menyampuk.    

            “Kak long call dia malam tadi. Tapi kak long cakap elok – elok ye. Tak ada nak marah – marah dia.”

            “Kami buat semua ni, untuk kebahagian kamu juga, Am. Dan kebahagian kamu adalah kebahagian mak jugak.”

            Suara pilu emaknya itu menyentap tangkai hati Ammar. Lama benar dia tidak melihat suara seperti itu. Demi Tuhan, dia bukanlah seorang anak yang suka menyakitkan hati wanita yang bergelar ibu. Kalau tidak, masakan dia pernah digelar anak emak oleh beberapa orang teman – temannya. Apa saja yang emaknya minta, pasti akan dituruti kecuali berkaitan dengan Nisa. Jenuh dia memujuk emaknya, tapi hasilnya masih tiada.

            “Kamu fikir jelah baik – baik, Am,” sambung emaknya lalu bingkas meninggalkan mereka di situ.
           


NISA melebarkan pandangan di luar balkoni kecil yang ada di flatnya itu. Sesekali dia mendongak memandang langit gelap. Sapaan angin malam diterima dengan hati yang galau. Dua hari dia meratapi pernikahan Ammar. Dua hari dia tidak makan dan dua hari dia matikan telefon bimbitnya. 

            Dua bulan lepas, setelah mendapat panggilan daripada kak long Ammar, dia dan Ammar telah berbincang sebaik mungkin. Menurut Ammar, dia akan cuba untuk mencari jalan untuk mereka berkahwin. Ammar juga berjanji tidak akan mensia – siakan dirinya. Tapi janji tinggal janji. Lelaki yang masih bertakhta di hatinya itu telah pun selamat berkahwin dengan seorang gadis pilihan keluarga. Luka di hati bagai ditarah dengan belati tajam. Sakitnya boleh melumpuhkan semangat di jiwa. Peritnya boleh menghabiskan air mata yang ada. 

            Sebenarnya, sejak balik daripada rumah Ammar dulu, dia kerap dihujani pesanan ringkas daripada emak Ammar. Begitu juga dengan kakak Ammar yang sering menelefonnya dengan bertujuan mengingatkan dirinya agar belajar lupakan Ammar. Walaupun kata – kata itu lembut didengar tetapi hakikatnya kasar apabila difahami. Selama dua bulan itulah hatinya disakiti oleh emak dan kakak Ammar. Nasib baik, Anis berpihak kepadanya. Anis juga yang mengatakan Ammar telah pun selamat berkahwin. Dan yang paling menyebalkan, Ammar langsung tidak memberitahunya. Hubungan mereka juga sebenarnya masih berjalan seperti biasa sebelum majlis Ammar itu. 

            “Nisa! Nisa!” terdengar satu suara memanggil daripada luar. 

            Dia lantas membuka pintu. Terjengul kepala Ella. Melihat wajah Ella saja air matanya luruh semula. Dia memeluk temannya itu.

            “Sabarlah. Mungkin bukan jodoh kau dengan dia,” pujuk Eja. 

            “Enam tahun aku tunggu dia, El. Enam tahun..” Nisa mula menangis.

            Ella meleraikan pelukan. Pintu ditutup dan dia memimpin Nisa ke sofa. Dua hari lepas dia mendapat tahu Ammar telah pun bernikah dengan perempuan lain. Itu pun setelah melihat gambar Ammar di Facebook. Puas dia menghubungi Nisa untuk mendapatkan kepastian tetapi tidak pernah berjaya. Disebabkan itulah dia terus ke rumah Nisa. 

            “Aku tak sangka Ammar buat aku macam ni El. Aku ingatkan dia akan berkahwin dengan aku tapi dia tipu aku El! Dia kahwin dengan orang lain. Dia tak kahwin dengan aku. Aku..aku tak sanggup kehilangan dia..El..” 

            Ella memeluk semula tubuh kurus itu. Dia faham perasaan Nisa. Dia pernah ditinggalkan kekasih. Walaupun bercinta hanya setahun tapi penangannya boleh tahan juga. Apatah lagi Nisa yang sudah bermadu kasih selama enam tahun. 

            “Aku ingat lagi janji – janji dia. Dia cakap dia nak kahwin dengan aku hujung tahun ni. Tak kisahlah kalau emaknya izinkan atau tak, yang penting kami berkahwin. Dia juga cakap nak bawak aku ke Langkawi. Bulan madu kat sana walaupun dalam hubungan kami ni dah tak ada istilah bulan madu lagi. Dia ada juga cakap nak ada anak dengan aku cepat – cepat. Tapi sekarang dia mungkiri semua janji – janji tu, El. Dia lupa janji dia. Dia lupa akan aku. Dia lupa semuanya,” luah Nisa bersama air mata yang menderu.

            “Setiap kali bersama, dia akan katakan dia tak akan sia – siakan aku. Dia akan bertanggungjawab atas apa yang kami lakukan. Dia mahu aku seorang saja jadi isterinya. Dia..” Nisa sudah tidak mampu untuk bersuara. Tangisannya lebih mengusai diri.

            “Insya – ALLAH, ada hikmah yang tersembunyi atas apa yang terjadi. Lagipun banyak lagi lelaki kat luar sana. Bukan Ammar aje ada dalam dunia ni. Buka hati kau untuk orang lain, Nisa.”

            “Tapi aku dah tak macam perempuan lain Ella. Aku dah tak suci..” rintih Nisa.

            Benar kata orang, terlajak perahu boleh diundur tapi terlajak perbuatan buruk padahnya. Hendak diundur masa? Masa makin laju berlari. Hendak disesali? Nasi sudah menjadi bubur. Bak kata pepatah, berani buat berani tanggung! Tapi kalau tanggung seorang diri begini, rasanya dia tidak kuat. Dia tidak mampu.

            “Jodoh kita di tangan Allah, Nisa. Kau belajar daripada kesilapan ini.  Jangan sesekali kau ulangi lagi.”    

            “Kau..kau takkan tinggalkan aku macam mana Ammar tinggalkan aku, kan El?” soal Nisa sambil memandang mata Ella.

            Temannya itu tersenyum lalu menggeleng.

            “Aku tetap akan bersama kau tak kira siapa pun kau Nisa. Cuma aku nak kau janji, yang kau takkan buat macam ni lagi andai kau bercinta dengan lelaki lain nanti.”

            Nisa tidak membalas. Sebaliknya dia hanya menundukkan wajah. Jurang antara dia dan Ella agak ketara. Ella pandai menjaga diri ketika bercinta. Tiada istilah lelaki masuk ke dalam rumah sewanya walaupun dia tinggal bersendirian. 

            “Dahlah, jangan nangis lagi. Ammar tu duk seronok dengan bini dia tapi kau kat sini macam orang mati laki. Jom kita keluar. Aku belanja kau,” pujuk Ella tanpa jemu.    

            Nisa hanya menurut. 


            INDAH khabar dari rupa! Itulah yang bermain di fikiran Ammar pada saat ini. Empat bulan menjadi suami Fatin, akhirnya dia terpaksa akui yang apa dijulang tinggi tentang keperibadian Fatin adalah tidak semuanya benar. Kata Haji Kahar, Fatin tak tinggal solat, rajin mengaji, dan lebih suka membaca buku – buku agama, itu benar. Tidak dapat disanggkal lagi.

Tapi bila Mak Phidah cakap Fatin rajin memasak, mengemas, lemah – lembut dan sebagainya, itu umpama dongengan semata – mata. Sejak empat bulan tinggal di rumah sendiri, belum pernah Fatin sediakan sarapan untuknya. Kalau makan malam lauk yang dimasak hanya lauk yang sama iaitu sambal sotong, telur dadar dan kailan ikan masin. Bila ditanya kenapa tidak masak lauk lain, Fatin akan menjawab hanya itu yang dia pandai masak dan bersyukurlah dengan apa yang ada. Ketika itulah wajah Nisa terbit di ufuk mata.

“Abang masih berhubung dengan kekasih abang yang dulu tu?” soal Fatin ketika mereka baru saja selesai makan malam.

Ammar menggelengkan kepala. Dia tidak tegar bertemu mahupun berhubung dengan gadis itu. Melalui pemerhatian secara rambang, dia dapat tahu Nisa kecewa. Teramat kecewa. Tubuh Nisa yang kurus bertambah kurus. Wajah yang dulu murah dengan senyuman, kini mula suram. Dia selalu mengintai Nisa dari jauh kerana dia tahu setiap hari isnin, rabu dan jumaat, Nisa akan ke pejabat pos untuk menghantar barangan pelanggan. 

“Eloklah kalau tak ada. Hurm, Fatin nak masuk bilik. Masih ada buku yang belum habis dibaca,” Fatin terus berlalu namun lengannya dicapai oleh Ammar.

“Duduklah dulu. Abang ada benda nak cakap ni.”

Fatin duduk semula. Matanya menjamah wajah suaminya. 

“Fatin banyak sangat ke kerja kat rumah ni?” soal Ammar.

“Tak adalah banyak sangat, tapi kenapa abang tanya?”

“Abang tengok baju banyak yang tak basuh. Yang dah basuh pun tak habis lagi Fatin lipat. Tu, tengok bawah meja tu dah berhabuk. Fatin tak menyapu ke?”

“Alah, bukannya ada siapa pun nak datang rumah kita ni, bang.”

“Memanglah. Tapi takkanlah sampai nak menyapu pun Fatin tak nak buat.”

Fatin diam sejenak. 

“Kalau Fatin kerja, abang boleh terima lagi tapi Fatinkan duduk rumah? Apa salahnya Fatin buat kerja rumah sikit. Alah, buat yang basic aje pun macam basuh baju, lipat baju, kemas rumah, masak. Itu je pun. Lagipun kalau tiba – tiba parent kita datang sini macam mana? Mesti dia orang terkejut tengok rumah kita macam ni,”  Ammar memujuk lagi. 

“Boleh Fatin tanya sikit?”

Ammar mengangguk.

“Masa abang bersekedudukan dengan kekasih abang dulu, dia jaga makan minum pakai abang?”

Ammar angguk lagi.

“Dia rajin?”

“Rajin.”

“Baik?”

“Baik.”

“Solat?”

“Solat.”

Tiba – tiba Fatin ketawa sinis.

“Solat tapi buat maksiat, buat apa? Huh!” 

Ammar sedikit tersentak mendengar suara Fatin yang sedikit mélangit itu. 

“Abang, abang sepatutnya bersyukur sebab tak berkahwin dengan perempuan yang tak bermaruah tu. Abang jugak patut bersyukur sebab Fatin masih mahu terima abang walaupun Fatin tahu abang sebelum ni dah bergelombang dengan zina. Kalau Fatin boleh terima kekurangan abang, kenapa abang tak boleh?” sambung Fatin lagi.

“Abang nak kita sama – sama berubah.”

“Berubah? Abang seorang saja yang perlu berubah supaya menjadi suami yang soleh. Fatin ni dah kecil lagi dah jaga solat dan jaga aurat. Bukan macam kekasih abang tu!” cantas Fatin lalu berlalu.

“Mungkin ini balasan yang saya perlu terima, Nisa!” bisik Ammar perlahan. Terlalu perlahan.

AWAK NISA?”

Nisa menganggukkan kepala sambil menarik tas tangan yang hampir melorot jatuh ke bawah. Dia yang baru keluar daripada kereta hanya menunggu kata – kata seterusnya daripada seorang gadis yang manis bertudung litup itu.

“Saya nak ingatkan awak supaya jangan ganggu laki saya, Ammar. Dia milik saya dunia dan akhirat! Lagipun perempuan macam awak ni tak layak untuk mana – mana lelaki, tahu tak? Yang layak hanya api neraka di akhirat nanti!” maki perempuan itu sebelum berlalu.

Nisa yang masih terpinga – pinga diherdik itu hanya mampu melemparkan senyuman pahit pada beberapa orang manusia yang lalu – lalang. Dia meninjau semula gadis tadi sebelum hatinya mengatakan gadis itu adalah isteri Ammar. Andai diikutkan rasa sakit di hati, mahu saja mulut celopar itu ditamparnya. Ya, memang dia manusia berdosa! Penuh dengan maksiat. Tidak sempurna menutup aurat, tapi begitukah caranya hendak menegur perbuatannya? Adakah perempuan itu tahu yang dirinya sudah menuju ke jalan kebaikkan? Ke jalan pengampuan Tuhan? 

DUA TAHUN telah berlalu. Kehidupan Ammar masih begitu. Tahap kemalasan Fatin semakin menjadi – jadi apabila dia disahkan mengandung dua bulan. Segala hadis – hadis yang mengatakan tanggungjawab sebenar seorang wanita semua dikeluarkan. Langsung tidak ada sifat tolak – ansur daripada isterinya itu. Emak dan kak long Ammar mula merungut dengan telatah Fatin yang akan memerap di dalam bilik bila balik ke rumah mereka. Mak Phidah pula seboleh – bolehnya memenangkan anaknya itu sedangkan yang lain sudah sedia maklum tentang perkara yang sebenar. 

“Angah cepatlah!” jeritan Anis yang lima langkah di hadapan mengejutkan Ammar.

Memandangkan hari itu cuti umum sempena Maal Hijrah, dia telah diajak Anis untuk keluar membeli – belah. Lagipun dia agak bosan hendak menghadap perangai Fatin yang semakin hari semakin menyebalkan itu.

“Angah tunggu kat luar ajelah,” kata Ammar setelah Anis berada di depan butik menjual pakaian muslimah. 

“Eh, mana boleh! Karang siapa nak bayar?” Anis terus berpatah – balik dan menarik lengan angahanya.

“Dia ajak kita shopping tapi kita pulak yang kena bayar?” rungut Ammar sambil di membelek – belek tanpa perasaan tudung bawal yang pelbagai warna itu.

Bila dia berpaling, Anis sudah ke bahagian baju kurung. Ketika itulah dia disapa oleh seseorang dari arah belakang.

“Assalammualaikum. Boleh saya bantu?”

Denyutan nadi terasa bagai terhenti saat mendengar suara lembut itu. Bila dia melihat tuan empunya suara, nafasnya pula rasa tersekat. Udara yang ada rasa tidak cukup untuk disedut. 

“Nisa!”

Nisa tersentak. Dia tidak menyangka lelaki yang ditegurnya itu adalah Ammar. Kenapa lelaki ini nampak lain benar?

“Kak Nisa?! Ya Allah.. Rindunya Anis pada akak! Mana akak menghilang?” Anis datang menerpa sebelum memeluk erat Nisa yang begitu lain penampilannya. 

“Akak pergi ‘cari’ identity akak,” seloroh Nisa sambil memicit pipi Anis. Dia juga rindu pada adik ipar tak jadinya itu.

“Dan Anis rasa akak dah jumpa identity akak tukan?”

Nisa hanya tersenyum mempamerkan giginya sebelum memandang Ammar yang seakan – akan kehilangan kata.

“Jom akak tunjukkan koleksi tudung baru kat Anis. Oh ya, akak akan bagi special price untuk Anis,” Nisa terus menarik tangan Anis. Manakala Ammar hanya mampu melihat kemesraan di antara kedua – dua gadis itu.

Sebelum balik, Nisa mengajak Ammar dan Anis minum di sebuah restoran yang bersebelah dengan butik miliknya itu. Siapa sangka di dalam dia menangisi perpisahan dengan Ammar, dia mampu membuka sebuah butik pakaian muslimah yang kali ini memang seiring dengan penampilan dan peribadinya.

“Saya minta maaf atas apa yang terjadi.”

Setelah sekian lamanya, akhirnya terungkap juga lafaz itu daripada mulut Ammar. Anis yang baru menyudahkan makanannya segera memandang Nisa. Melihat wajah Nisa, dia tahu hati abangnya diburu penyelasan. Nisa yang ada di depan mereka ini bukanlah Nisa yang dulu. Nisa kini lebih anggun bertudung litup yang labuh menutup dada. Jubah yang dipakai memang sesuai dengan ketinggian. Tanpa secalit mekap, seri wajah Nisa jelas terpancar. Benarlah, pintu keampunan sentiasa terbuka untuk hamba – hamba-NYA walaupun sebesar mana dosa yang pernah dicipta.

“Saya dah maafkan awak, Ammar. Cuma saya terpaksa mengakui, untuk melupakan apa yang awak dah buat pada saya, agak mustahil. Luka itu sudah lama sembuh tapi parutnya masih ada. Tapi itu tak bermakna saya masih berdendam dengan awak,” jawab Nisa, jujur.

“Saya menyesal sebab tinggalkan awak. Saya tak bahagia hidup dengan Fatin, Nisa! Dia tak macam awak. Dia tak..”

“Tak elok awak bandingkan saya dengan isteri awak, Am. Saya ni cerita semalam awak, tapi isteri awak cerita hari ini dan esok awak. Apa yang berlaku merupakan pilihan awak sendiri. Jadi tak perlulah awak sesali apa yang terjadi.”

“Tapi saya masih sayangkan awak, Nisa!” akui Ammar lalu cuba meraih jari – jemari Nisa yang ada di atas meja.

Laju saja Nisa menjatuhkan jarinya. Anis pula segera mencubit lengan abangnya. 

“Love story kita ni, awak yang pilih endingnya, Am. Nak tak nak awak kena terima jugak. Lagipun tak semua love story yang happy endingkan?” 

“Yelah, angah ni! Dah dia jugak yang gatal pilih Kak Fatin tu buat apa? Sekarang ni baru padan muka!” sampuk Anis lalu berlalu menuju ke tandas.

“Nisa, kita kahwin!”

Nisa yang tidak terkejut dengan ajakan itu hanya tertawa. Air limau sejuk yang ada di atas meja disedut perlahan.

“Masa awak bujang dah susah nak kahwin dengan saya, apatah lagi masa awak dah beristeri ni?”
 
“Saya serius, Nisa.”

“Dah bukan jodoh kita untuk bersama, Am. Awak jaga je isteri awak baik – baik. Jangan awak buat dia macam awak buat saya dulu. Sebab saya tak nak ada perempuan lain rasa apa yang pernah saya rasa.”

“Tapi saya tak bahagia dengan Fatin. Dia jauh berbeza dengan awak, Nisa. Dia abaikan makan dan minum saya. Pakaian saya tak payah cakaplah. Dia tak pernah buat sarapan untuk saya selama ni. Tak macam awak..”

“Walau apa pun yang awak katakan, saya tetap dengan keputusan saya. Saya lebih sanggup hidup sendiri daripada terus disakiti. Awak baliklah, Am. Jaga isteri awak baik – baik. Mungkin masa ni dia tidak seperti yang awak nak, mana tahu satu hari nanti dia berubah? Tak ada yang mustahil, Am,” ujar Nisa lembut.

“Dan tak ada yang mustahil jugak untuk saya memiliki awak semula, Nisa!” kata Ammar masih tidak berpuas – hati.

“Awak pernah memiliki saya, Am. Tapi sayangnya awak tak hargai apa yang awak miliki. Pernah saya mintak rumah berjuta, kereta dua tiga? Tak pernahkan? Cuma saya mintak kita halalkan saja hubungan kita. Saya tahu mak dan kakak awak menentang hubungan kita secara halus, tapi itu tak bermakna awak perlu tinggalkan saya tanpa sebarang kata. Sekurang – kurangnya ucaplah kata perpisahan agar saya tak rasa diri saya diperbodohkan!” sela Nisa bersama dengan emosi yang mula tidak menentu. 

Anis yang baru duduk mula tidak senang melihat perubahan pada wajah Nisa. Wajah bekas kekasih abangnya itu kelihatan pilu. Mata yang sedikit merah kelihatan berair. Pasti perbualan mereka tadi menjurus kepada kenangan silam.

“Kalau boleh saya tak nak mengungkit apa yang dah terjadi, tapi bila awak mulakan dulu, saya tak boleh nak pendam apa yang ada di hati. Macam yang saya katakan sebelum ni, saya sudah lama maafkan awak tapi saya tak dapat nak lupakan apa yang telah awak buat pada saya. Jauh sekali untuk saya terima awak semula. Maafkan saya, Am!” Nisa terus bangkit daripada kerusi tapi lengannya disambar oleh Anis.

“Err.. Kak Anis tak nak bagi peluang pada angah?” soal Anis tiba – tiba. Entah kenapa dia masih teringin Nisa menjadi kakak iparnya.

“Jangan dikejar bayang – bayang, kerana bayang – bayang boleh hilang dalam malam. Jangan dipuji pelangi di awan, kerana serinya akan hilang tanpa sebarang pamitan. Dan jangan dikejar cinta yang telah dibuang, kerana ianya tak akan pulang seperti yang kita mahukan..” balas Nisa sambil memeluk erat tubuh Anis.

“Walaupun akak tak jadi kakak ipar Anis, tapi Anis harap akak anggap Anis macam adik akak. Bolehkan?” pohon Anis.

Nisa mencium dahi Anis lantas mengangguk. Ketika dia hampir menolak pintu kaca restoran, sekali lagi namanya diseru. Dia berpaling. Ammar datang menghampirinya.

“Soalan terakhir yang saya nak tanya, awak sudah ada pengganti saya?”

“Cinta saya pada awak tak boleh ditukar ganti kecuali atas izin Ilahi,” jawab Nisa lalu berlalu tanpa menoleh lagi. 

Ammar yang masih berdiri tegak hanya mampu melihat gerak – geri Nisa daripada situ. Nampaknya jawapan Nisa masih sama seperti dulu. Nisa belum ada pengganti dirinya. Nisa masih setia berpegang pada janjinya. Saat itu dia berharap masa boleh diundur semula. Dia berharap agar Nisa menjadi milik saja. Tapi, apakan daya, itu semua angan – angan belaka. 

“Maafkan saya, Nisa!” rintihnya pedih sebelum Anis memaut lembut lengannya.

“Jomlah kita balik, ngah. Next time Anis temankan angah jumpa Kak Nisa lagi. Tak dapat bercinta, berkawan pun jadilah,” pujuk Anis lalu mengajak abangnya keluar daripada restoran itu.

Dari dalam butik, berselindung di sebalik patung yang tersusun itu, Nisa melihat langkah longlai Ammar yang dipimpin oleh Anis. Air mata yang ditahan tadi gugur jua. 

Walaupun saya telah temui cinta hakiki daripada Yang Maha Esa, tapi saya tetap manusia biasa Am. Ada ketikanya saya berharap awak menjadi milik saya semula tapi ada ketikanya saya memarahi diri saya kerana menyintai lelaki yang sudah menjadi milik orang lain. Maafkan saya kerana masih sukar membuang sisa cinta yang ada. Maafkan saya, Am.. luah Nisa di dalam hati bersama dengan air mata yang mengalir tanpa henti. 

TAMAT.

***************************

 assalammualaikum! 
kita bersua kembali. tapi bukan bersama Qisya ye. Tapi bersama Nisa. Ini cerpen untuk penutup tahun ni. insya - ALLAH awal tahun 2013, Luahan Hati Qisya akan menyusul. Itupun kalau umur masih dipanjangkan =)

btw, maaf sangat - sangat sebab kemain lama blog ni tak diupdated. dan terima kasih pada yang sudi singgah sini sejak blog ni sunyi - sepi. oh ye, novel Cinta Depan Mata belum ada berita lagi. mintak - mintak dapatlah CDM keluar tahun 2013 ye.. tolong doakan tau :')

apa - apa pun selamat membaca dan selamat berhujung minggu. lagi satu, mintak maaf kalau cerpen ni tak best ke, tak menetapi piawaian pembaca ke. maaf tau *sambil senyum nampak gigi*

soalan umum - adakah cerpen seperti ini cliche jugak? sila tinggalkan jawapan! tq. hehe..